Letak Impian, Supaya Kita Lebih Gembira Dengan Rutin Harian

Impian Hidup

Semalam aku menghadiri satu seminar yang disampaikan oleh pihak HR bagi Sime Darby Plantation Sdn Bhd kepada semua executive di Sabah.

Seminar tersebut berkaitan dengan apa ‘benefit’ yang syarikat akan bagi kepada pekerja untuk tahun 2019. Ia termasuklah kenaikan gaji, insuran perubatan, bonus dan lain-lain lagi.

Aku nampak, masing-masing sangat gembira dengan berita baik yang disampaikan oleh pihak HR.

Sejujurnya, aku memang sangat teruja dengan perkhabaran ini. Baru je aku rancang nak tender, tiba-tiba rasa tak jadi pulak. HAHA

Habis seminar, aku terus choww. 2 jam jugak la baru sampai rumah. Aku tumpang dengan seorang member ni yang dah 11 tahun dalam syarikat ni. Memang dah senior, cuma dia jaga ladang, aku jaga kilang.

Dalam perjalan, dengar pula dia merungut.

” Aku ni, gaji dah lebih dari cukup. Kerja dah 11 tahun. Tapi, aku tak nampak apa yang aku kejar sebenarnya. Aku kerja di Sabah. Bini kerja di semenanjung. 4 bulan sekali baru sempat jumpa anak bini. Gaji banyak pun rasa macam tak happy sebab tinggal anak bini”

Fuhh. Terus sayu pulak hati dengar keluhan seorang member ni.

Kita nampak dia happy sebab gaji banyak. Lebih dari RM10k income keluarga termasuk gaji isterinya seorang guru. Anak baru seorang.

Tapi, hakikat sebenar. Bukan duit yang membuatkan kita gembira. Tapi, masa bersama keluarga itu lebih penting dari duit yang kita kejar-kejar selama ini.

Betulah apa yang ditekankan oleh mentor saya.

” Perkara utama yang lebih penting sebelum jalankan bisnes ialah, apa impian hidup kita dekat dunia ini”

Mentor saya sangat tekankan impian hidup. Buat apa-apa, mesti mula dengan sebuah impian.

Jika sesi one on one bersama mentor. Sebelum mentor cek progress bisnes dan action plan. Beliau akan cek dulu apa aku punya impian hidup. Barulah proceed kepada step seterusnya.

Lepas belajar semua benda ni tentang bisnes dan impian dalam hidup. Baru lah kerja rutin harian aku buat, rasa lebih tenang.

“Impian hidup membuat motivasi kerja kita sentiasa tinggi keranan kita tak perlu lagi dimotovasi oleh orang lain”

Sebelum ada impian, aku fikir nak kena jaga hati bos. Sebab kalau bos tak suka, aku susah nak dapat bonus atau kenaikan gaji. Walau aku tahu, rezeki tu dari Allah.

Bila dah ada impian, aku rasa kerja harian aku lebih baik dari sebelum. Aku sentiasa mahu buat yang terbaik untuk syarikat dan diri aku.

Soal bonus aku tak fikir. Yang aku fokus ialah, kerja harian aku ni mesti kearah mencapai impian aku dalam hidup.

Sebab tu lah, aku kurang setuju kalau ada kawan letak jawatan dan cari jawatan yang dibayar gaji lebih besar. Tanpa memikirkan apakah tindakan korang ni kearah mencapai impian hidup sendiri.

Wallhuallam

 

Hafiz
Tawau, Sabah
17 January 2019
11 Jamadil Awal 1440H

 

Impian Hidup

Semalam aku menghadiri satu seminar yang disampaikan oleh pihak HR bagi Sime Darby Plantation Sdn Bhd kepada semua executive di Sabah.

Seminar tersebut berkaitan dengan apa ‘benefit’ yang syarikat akan bagi kepada pekerja untuk tahun 2019. Ia termasuklah kenaikan gaji, insuran perubatan, bonus dan lain-lain lagi.

Aku nampak, masing-masing sangat gembira dengan berita baik yang disampaikan oleh pihak HR.

Sejujurnya, aku memang sangat teruja dengan perkhabaran ini. Baru je aku rancang nak tender, tiba-tiba rasa tak jadi pulak. HAHA

Habis seminar, aku terus choww. 2 jam jugak la baru sampai rumah. Aku tumpang dengan seorang member ni yang dah 11 tahun dalam syarikat ni. Memang dah senior, cuma dia jaga ladang, aku jaga kilang.

Dalam perjalan, dengar pula dia merungut.

” Aku ni, gaji dah lebih dari cukup. Kerja dah 11 tahun. Tapi, aku tak nampak apa yang aku kejar sebenarnya. Aku kerja di Sabah. Bini kerja di semenanjung. 4 bulan sekali baru sempat jumpa anak bini. Gaji banyak pun rasa macam tak happy sebab tinggal anak bini”

Fuhh. Terus sayu pulak hati dengar keluhan seorang member ni.

Kita nampak dia happy sebab gaji banyak. Lebih dari RM10k income keluarga termasuk gaji isterinya seorang guru. Anak baru seorang.

Tapi, hakikat sebenar. Bukan duit yang membuatkan kita gembira. Tapi, masa bersama keluarga itu lebih penting dari duit yang kita kejar-kejar selama ini.

Betulah apa yang ditekankan oleh mentor saya.

” Perkara utama yang lebih penting sebelum jalankan bisnes ialah, apa impian hidup kita dekat dunia ini”

Mentor saya sangat tekankan impian hidup. Buat apa-apa, mesti mula dengan sebuah impian.

Jika sesi one on one bersama mentor. Sebelum mentor cek progress bisnes dan action plan. Beliau akan cek dulu apa aku punya impian hidup. Barulah proceed kepada step seterusnya.

Lepas belajar semua benda ni tentang bisnes dan impian dalam hidup. Baru lah kerja rutin harian aku buat, rasa lebih tenang.

“Impian hidup membuat motivasi kerja kita sentiasa tinggi keranan kita tak perlu lagi dimotovasi oleh orang lain”

Sebelum ada impian, aku fikir nak kena jaga hati bos. Sebab kalau bos tak suka, aku susah nak dapat bonus atau kenaikan gaji. Walau aku tahu, rezeki tu dari Allah.

Bila dah ada impian, aku rasa kerja harian aku lebih baik dari sebelum. Aku sentiasa mahu buat yang terbaik untuk syarikat dan diri aku.

Soal bonus aku tak fikir. Yang aku fokus ialah, kerja harian aku ni mesti kearah mencapai impian aku dalam hidup.

Sebab tu lah, aku kurang setuju kalau ada kawan letak jawatan dan cari jawatan yang dibayar gaji lebih besar. Tanpa memikirkan apakah tindakan korang ni kearah mencapai impian hidup sendiri.

Wallhuallam

 

Hafiz
Tawau, Sabah
17 January 2019
11 Jamadil Awal 1440H

 

Impian Hidup

Semalam aku menghadiri satu seminar yang disampaikan oleh pihak HR bagi Sime Darby Plantation Sdn Bhd kepada semua executive di Sabah.

Seminar tersebut berkaitan dengan apa ‘benefit’ yang syarikat akan bagi kepada pekerja untuk tahun 2019. Ia termasuklah kenaikan gaji, insuran perubatan, bonus dan lain-lain lagi.

Aku nampak, masing-masing sangat gembira dengan berita baik yang disampaikan oleh pihak HR.

Sejujurnya, aku memang sangat teruja dengan perkhabaran ini. Baru je aku rancang nak tender, tiba-tiba rasa tak jadi pulak. HAHA

Habis seminar, aku terus choww. 2 jam jugak la baru sampai rumah. Aku tumpang dengan seorang member ni yang dah 11 tahun dalam syarikat ni. Memang dah senior, cuma dia jaga ladang, aku jaga kilang.

Dalam perjalan, dengar pula dia merungut.

” Aku ni, gaji dah lebih dari cukup. Kerja dah 11 tahun. Tapi, aku tak nampak apa yang aku kejar sebenarnya. Aku kerja di Sabah. Bini kerja di semenanjung. 4 bulan sekali baru sempat jumpa anak bini. Gaji banyak pun rasa macam tak happy sebab tinggal anak bini”

Fuhh. Terus sayu pulak hati dengar keluhan seorang member ni.

Kita nampak dia happy sebab gaji banyak. Lebih dari RM10k income keluarga termasuk gaji isterinya seorang guru. Anak baru seorang.

Tapi, hakikat sebenar. Bukan duit yang membuatkan kita gembira. Tapi, masa bersama keluarga itu lebih penting dari duit yang kita kejar-kejar selama ini.

Betulah apa yang ditekankan oleh mentor saya.

” Perkara utama yang lebih penting sebelum jalankan bisnes ialah, apa impian hidup kita dekat dunia ini”

Mentor saya sangat tekankan impian hidup. Buat apa-apa, mesti mula dengan sebuah impian.

Jika sesi one on one bersama mentor. Sebelum mentor cek progress bisnes dan action plan. Beliau akan cek dulu apa aku punya impian hidup. Barulah proceed kepada step seterusnya.

Lepas belajar semua benda ni tentang bisnes dan impian dalam hidup. Baru lah kerja rutin harian aku buat, rasa lebih tenang.

“Impian hidup membuat motivasi kerja kita sentiasa tinggi keranan kita tak perlu lagi dimotovasi oleh orang lain”

Sebelum ada impian, aku fikir nak kena jaga hati bos. Sebab kalau bos tak suka, aku susah nak dapat bonus atau kenaikan gaji. Walau aku tahu, rezeki tu dari Allah.

Bila dah ada impian, aku rasa kerja harian aku lebih baik dari sebelum. Aku sentiasa mahu buat yang terbaik untuk syarikat dan diri aku.

Soal bonus aku tak fikir. Yang aku fokus ialah, kerja harian aku ni mesti kearah mencapai impian aku dalam hidup.

Sebab tu lah, aku kurang setuju kalau ada kawan letak jawatan dan cari jawatan yang dibayar gaji lebih besar. Tanpa memikirkan apakah tindakan korang ni kearah mencapai impian hidup sendiri.

Wallhuallam

 

Hafiz
Tawau, Sabah
17 January 2019
11 Jamadil Awal 1440H

 

Saya dealer Public Gold yang aktif. Saya memberi nasihat tentang simpanan dan pelaburan emas yang betul tepat dan selamat.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *